ⓘ EQ8 Caterham Racing

                                     

ⓘ EQ8 Caterham Racing

EQ8 Caterham Racing, sebelumnya bernama Caterham Racing dan Caterham Team AirAsia, adalah tim balap yang berkompetisi di GP2 Series dan GP2 Asia Series. Tim ini dibentuk oleh Tony Fernandes yang juga merupakan sosok di balik kebangkitan nama Lotus di Formula Satu pada 2010 dengan dibentuknya tim Lotus Racing. Team AirAsia diterima secara resmi di seri GP2 pada 21 September 2010 bersama dengan sesama pendatang baru Carlin Motorsport. Tim-tim ini mengisi slot kosong yang ditinggalkan tim Durango dan tim DPR. Caterham membuat debutnya di Abu Dhabi pada putaran pertama GP2 Asia Series musim 2010-2011.

Karena dimiliki oleh Caterham Group, pemilik Caterham F1, Caterham Racing memiliki koneksi teknis dengan tim Formula Satu induknya. Operasi GP2 tim ini melekat di operasional Formula Satunya, dan keduanya menggunakan staf teknik yang sama. Pembalap Caterham Racing waktu itu bernama Team Air Asia juga berperan sebagai pembalap tes dan pembalap cadangan Caterham F1 yang waktu itu bernama Team Lotus.

                                     

1.1. Sejarah Balapan Musim 2012

Pada Januari 2012, diumumkanlah bahwa Caterham akan pindah ke Leafield Technical Centre bersama-sama dengan tim Formula Satu induknya, yang kini bernama Caterham F1.

Kedua pembalap mereka, Luiz Razia dan Davide Valsecchi, pindah ke tim lain. Mereka digantikan oleh Rodolfo González dan Giedo van der Garde. Sebagai kelanjutan dari kebijakan sebelumnya, Giedo juga menjadi pembalap tes dan pembalap cadangan Caterham F1.

Giedo menorehkan kemenangan di sejumlah balapan serta merebut beberapa posisi start terdepan dan beberapa kali mencetak catatan waktu lap tercepat. Namun dia hanya mampu berada di posisi enam di klasemen akhir. Sedangkan González hanya mampu mengunpulkan enam poin dan berada di posisi 22. Pada klasemen tim, Caterham turun satu posisi menjadi posisi tujuh.

                                     

1.2. Sejarah Balapan Musim 2013

Di musim 2013, Caterham diperkuat oleh pembalap asal Spanyol Sergio Canamasas dan rekannya dari China Ma Qinghua. Ma hanya membalap sebanyak 4 kali tanpa berhasil memeroleh satu poin pun. Posisinya digantikan oleh Alexander Rossi dari Amerika Serikat.

Di akhir musim, Canamasas hanya mampu mendapat 3 poin dan berada di posisi 25 klasemen akhir. Rekannya yang baru bergabung belakangan, Rossi, mendapatkan 92 poin yang membuatnya berhasil merangsek ke sepuluh besar, yaitu posisi 9. Sayangnya, moncernya prestasi Rossi tidak cukup untuk mendongkrat posisi Caterham di klasemen tim, yang kali ini turun lagi menjadi peringkat 9.

                                     

1.3. Sejarah Balapan Musim 2014

Caterham mempertahankan Alexander Rossi di musim 2014 karena penampilannya yang mencolok pada tahun sebelumnya. Sementara itu, Canamasas digantikan oleh Rio Haryanto asal Indonesia. Rio pindah dari Addax Team karena kecewa dengan performa mobil dan mekanik. Rio bergabung dengan Caterham setelah ia mencatatkan hasil memuaskan pada tes di Abu Dhabi.

                                     
  • Inggris. Kecewa akan performa mobil dan mekanik, Rio memutuskan pindah ke Caterham untuk musim 2014 setelah mencatatkan hasil yang memuaskan pada tes di Abu