ⓘ C.F. Monterrey

                                     

ⓘ C.F. Monterrey

Club de Fútbol Monterrey adalah sebuah klub sepak bola yang berbasis di Monterrey, Nuevo León, Meksiko. Monterrey adalah juara Liga Champions CONCACAF saat ini dan berhak mewakili CONCACAF pada Piala Dunia Antarklub FIFA 2011 di Jepang, dan meraih posisi akhir kelima. Monterrey didirikan pada 28 Juni 1945, dan menjadi tim aktif tertua pada divisi professional dari wilayah utara Meksiko.

Klub ini dimiliki oleh FEMSA, perusahaan pembotolan terbesar di Amerika Latin. Pertandingan kandang mereka dilaksanakan di Stadion Teknologi di Monterrey, Meksiko, sebuah stadion yang juga digunakan oleh tim sepak bola Amerika Borregos Salvajes yang mewakili Institut Teknologi dan Pendidikan Tinggi Monterrey.

Monterrey meraih banyak prestasi dalam beberapa tahun terakhir, dan mereka memenangkan 4 gelar liga pada 1986, 2003, 2009, dan 2010; Copa Meksiko pada 1991, dan Liga Champions CONCACAF pada 2011. Karena seragam kandangnya, tim ini dikenal dengan nama Rayados yang bergaris. Rival tertuanya adalah Tigres de la UANL dari Universitas Otonomi Nuevo León, yang adalah derbi local pada setiap musimnya. Monterrey diperhitungkan oleh para pemain internasional ternama, terutama dari Argentina, Brasil, Chili, Spanyol, Uruguay, dan negara lainnya di Afrika dan Eropa.

                                     

1.1. Sejarah awal Masa-masa awal

Pada akhir Perang Dunia Kedua, Monterrey menang dengan skor 1-0, dengan José "Che" Gómez mencetak gol kemenangan. Sukacita yang cepat berakhir, pertama dengan kekalahan telak 6-0 ke Montezuma, dan kemudian setelah bus klub yang terlibat dalam kecelakaan tragis di San Juan de los Lagos dan berdampak besar bagi klub.

Klub-klub Meksiko lainnya menunjukkan solidaritas dengan meminjamkan sebagian pemain agar Monterrey bertahan di liga, namun klub tetap berjuang kehilangan 21 laga berturut-turut dan kebobolan 121 gol dalam satu musim, menduduki peringkat terakhir di liga. Karena keadaan tersebut, klub memutuskan untuk berhenti bermain di liga pada tahun 1946.

                                     

1.2. Sejarah awal 1980-an: Masa-masa kejayaan

Pada tanggal 1 Maret 1986, Rayados memenangkan gelar pertama mereka dalam pertandingan leg kedua melawan Tampico-Madero di Estadio Tecnologico, dalam turnamen Bimbo Torneito 86, sebagian dari Divisi Utama Meksiko, menag agregat 3-2. Gol dicetak pemain dari Uruguay, Reinaldo Gualdini, dan pemain asli Meksiko Francisco Javier Cruz, yang menyelesaikan musim sebagai top-skorer liga.

Saingan utama mereka adalah Tigres de la UANL dan mereka telah bermain di 89 kali derby, atau Clásico Regiomontano sebagaimana derby itu disebut, dua dari mereka bermain di Texas di Frisco di Pizza Hut Park dan Stadion Houston Robertson. Ini telah menjadi persaingan dekat, Rayados telah memainkan derby di semi-final liga dua kali dalam format round robin, setelah memenangkan dua pertandingan dan kehilangan dua pertandingan, dua kali 2003 dan 2005 kualifikasi ke final.

                                     

1.3. Sejarah awal Era modern

Monterrey adalah yang pertama untuk mengalahkan Tigres pada babak semifinal Divisi Utama Meksiko pada tanggal 4 dan 7 Juni 2003. Ini adalah pertama kalinya bahwa Tigres dan Rayados bertemu di semi-final. Monterrey adalah favorit untuk mengklaim babak playoff Liga untuk mendapatkan mahkota mereka, dan itu diharapkan bahwa siapa pun yang menang akan menjadi juara. Tigres memulai pertandingan pertama dengan baik, mencetak gol yang sangat untungnya awal 1-0, namun sepak bola ofensif kuat dengan Rayados untuk mengakhiri pertandingan di 4-1. Tigres di Monterrey mengalahkan 5-3 pada agregat.

Monterrey meraih gelar kedua mereka di turnamen Clausura 2003, ketika pada tanggal 14 Juni 2003 ketika mereka mengalahkan Monarcas Morelia oleh agregat 3-1.

Dan gelar ketiga mereka menang dalam turnamen Apertura 2009, mengalahkan Cruz Azul, salah satu tim Meksiko yang paling menonjol, dengan agregat 6-4.

                                     

2.1. Budaya Warna

Sejak pendiriannya pada tahun 1945, warna yang digunakan oleh klub adalah warna putih dan biru, dengan berbagai variasi dari garis yang biasa. Corak warna biru sendiri telah dalam perubahan yang konstan, berubah mulai dari biru laut dan kobal ke sedikit warna ringan.

Warna ketiga juga tidak konsisten, terkadang merah, jingga, sian, dan kini, violet, ungu, atau hijau.

                                     

2.2. Budaya Rivalitas

Rival terbesar Monterrey adalah Tigres de la UANL. Rivalitas ini disebut sebagai Clásico Regiomontano. Monterrey mengobral semua pertandingan mereka tanpa memperhatikan kondisi cuaca dan status tim. Pada setiap pertandingan derbi ini, stadion selalu terisi penuh dan tiket langsung terjual habis sesaat setelah dimulai. Monterrey dan Tigres memainkan derbi mereka pada 13 Juli 1974 di Stadion Universitas, yang berakhir imbang 1–1. Monterrey menjadi tim pertama yang memenangkan derbi ini pada pertemuan kedua yang berakhir 2–1. Pada derbi pertama, hampir semua dimainkan Stadion Universitas. Diperkirakan hampir 70.000 penonton menghadiri pertandingan ini sebelum renovasi stadion. Tigres memenangkan pertandingan derbi lebih banyak dibandingkan Monterrey. Dalam 35 tahun dan 92 pertandingan derbi, Tigres memenangkan 33 pertandingan, sementara Monterrey 32, dengan pertandingan berakhir imbang 26 kali, dan satu pertandingan ditunda.

                                     

2.3. Budaya Penggemar

Kota Monterrey mengklaim bahwa mereka memiliki pendukung setia paling banyak di Meksiko untuk mendukung tim mereka, karena kota ini memiliki satu-satunya tempat yang secara teratur menjual habis tiket pertandingan pada Divisi Utama.

Terdapat persaingan antara La Adicción, penonton pendukung Monterrey dan Libres y Lokos, penonton pendukung UANL Tigres, setiap kali Clásico derbi lokal berlangsung.

La Adicción adalah kelompok dukungan yang paling terkenal karena ribuan anggotanya mendukung tim pada pertandingan kandang dan tandang.



                                     

2.4. Budaya Stadion

Saat ini, Monterrey memainkan pertandingan kandangnya di Stadion Teknologi, yang merupakan stadion kedua tertua di Meksiko setelah Stadion Azul. Monterrey akan pindah ke sebuah stadion baru, yaitu Stadion Sepak Bola Monterrey yang direncanakan berada di Guadalupe, León Baru, di Greater Monterrey. Stadion baru akan memiliki kapastias sekitar 50.000 tempat duduk dengan pilihan untuk perancangan ulang dan perluasan. Stadion ini akan memiliki fitur yang mirip dengan rancangan Stadion Wembley di London, Inggris dan Stadion Aviva di Republik Irlandia.

Stadion Sepak Bola Monterrey dirancang oleh Populous, dan akan mulai dikerjakan pada bulan Oktober, termasuk rencana untuk reboisasi dan perbaikan lingkungan di daerah yang berada di sekitar lokasi konstruksi.

                                     

2.5. Budaya Kejuaraan

Monterrey memenangkan gelar ketiga Kejuaraan Liga Meksiko pada malam 13 Desember 2009 di Stadion Azul, Mexico City saat menghadapi Cruz Azul pada pertandngan final dengan agregat 6–4. Sejumlah skuat juara tim kemudian meninggalkan tim, di antaranya Felipe Baloy dan Humberto Suazo.

Rayados memenangkan gelar keempat Kejuaraan Liga Meksiko pada 5 Desember 2010 di kandang, ketika mereka mengalahkan Club Santos Laguna dengan agregat 5–3, dengan kinerja luar biasa dari Humberto "El Chupete" Suazo dan Hiram Mier, melalui turnamen konsisten berkualitas tinggi tahun itu.

Kemudian, CF Monterrey menjadi juara Liga Champions CONCACAF 2010–11 pada 27 April melawan Real Salt Lake di Stadion Rio Tinto di Sandy, Utah dengan kemenangan agregat 3–2. Ini adalah gelar internasional pertama yang dimenangkan pelatih Monterrey, Víctor Manuel Vucetich setelah serangkaian panjang gelar liga.

                                     

2.6. Budaya Evolusi seragam

Seragam asli tim adalah kemeja yang terbelah secara diagonal di dada dengan warna biru dan putih di setiap sisi, serta dengan celana pendek putih dan kaus kaki biru tua. Pada tahun 1955, setelah memenangkan Liga Divisi Kedua, klub menggunakan kemeja putih dengan dua garis biru di dada. Pada tahun 60-an, klub memakai seragam yang berbeda, terinspirasi oleh seragam yang digunakan oleh Jaibos Tampico Madero dengan garis-garis vertikal bayi biru dengan celana pendek putih dan kaus kaki. Pada 1962, ketika D. Jose Ramon Ballina memperkenalkan seragam yang digunakan klub sampai saat ini, yang terinspirasi oleh seragam Asturias FC, sebuah klub yang sempat ia bermain di Mexico City.

                                     

3. Penghargaan

  • Nasional
Primera División de Meksiko: 4 México 86, Clausura 2003, Apertura 2009, Apertura 2010 Runner-up 3: 1992-93, Apertura 2004, Apertura 2005 Segunda División de Meksiko: 2 1956, 1960 Copa Meksiko: 1 1991 Runner-up 2: 1964, 1969 Campeón de Campeones: 0 Runner-up 1: 2003 InterLiga: 1 2010
  • Internasional
Piala Winners CONCACAF: 1 1993 Liga Champions CONCACAF: 1 2010-11
                                     
  • Monterrey Open 2017, atau disebut dengan Abierto GNP Seguros 2017 untuk alasan komersial, adalah turnamen tenis putri yang diselenggarakan di Monterrey
  • resminya di Meksiko Primera División pada bulan November 2010 saat melawan C.F Monterrey dimana dia masuk sebagai pemain pengganti selama 21 menit. Setelah
  • November 2011. Rayados listos para Japón dalam bahasa Spanyol C.F Monterrey 30 November 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Mei 2012. Diakses
  • Kashiwa Reysol Humberto Suazo Monterrey Aldo de Nigris Monterrey Hiram Mier Monterrey Jesús Eduardo Zavala Monterrey Borges Santos FC Danilo Santos
  • kepala setelah pertandingan berjalan tiga puluh menit. Chelsea mengalahkan Monterrey pada 13 Desember dengan skor akhir 3 1 berkat gol dari Juan Mata, Fernando
  • Artikel atau bagian dari artikel ini mungkin diterjemahkan dari C.F Pachuca di en.wikipedia.org. Isinya memiliki ketidakakuratan. Selain itu beberapa
  • Escobedo menangani lalu lintas udara domestik dan internasional dari kota Monterrey dan sekitarnya. Bandar udara ini dianggap sebagai salah satu bandar udara
  • pemain sepak bola berkewarganegaraan Kolombia yang bermain untuk klub Monterrey biasa bermain pada posisi gelandang. Pabón memulai karier juniornya di
  • Pavlyuchenkova Monterrey S Květa Peschke Doha D Caroline Wozniacki Copenhagen S New Haven S Barbora Záhlavová - Strýcová Monterrey D Per